Khutbah Jumat: Mengapa Kita Harus Membela Palestina?

0
462
[Foto] Mengapa Kita Harus Membela Palestina

Oleh. Dr. Mulyanto Abdullah Khoir

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ. أَشْهَدُ أنْ لاَ إلَهَ إلا اللهُ وَحْدَهُ لا شَرِيكَ لَهُ، وأشهدُ أنَّ مُحَمَّدًا عبْدُه ورَسُولُه. اللَّهُمَّ صَلِّ وسَلِّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ. أَمَّا بَعْدُ.

قَالَ الله تَعَالَى: يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُمْ مُّسْلِمُوْنَ.  

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوْا رَبَّكُمُ الَّذِيْ خَلَقَكُمْ مِّنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيْرًا وَنِسَآءً وَاتَّقُوا اللهَ الَّذِيْ تَسَآءَلُوْنَ بِهِ وَاْلأَرْحَامَ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيْبًا.

Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Marilah kita bersyukur kehadiran Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya sehingga kita mampu menunaikan kewajiban kita shalat Jum’at berjama’ah.

Shalawat dan salam kita sampaikan kepada Rasulullah SAW, keluarga, sahabat dan orang-orang yang teguh dan istiqomah di jalannya.

Di antara tabi’at Yahudi adalah suka berkhianat dan mengingkari janji. Maka jangan terkejut, jika dalam beberapa jam setelah gencatan dengan bangsa Palestina, tiba-tiba Zionis Israel kembali menyerang kaum muslimin. Itulah tabi’at dasar mereka yang telah Allah sebutkan  dalam Al Qur’an. Allah SWT berfirman:

 وَاِذْ اَخَذْنَا مِيْثَاقَكُمْ لَا تَسْفِكُوْنَ دِمَاۤءَكُمْ وَلَا تُخْرِجُوْنَ اَنْفُسَكُمْ مِّنْ دِيَارِكُمْۖ ثُمَّ اَقْرَرْتُمْ وَاَنْتُمْ تَشْهَدُوْنَ

Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari kamu (yaitu): Kamu tidak akan menumpahkan darahmu (membunuh orang), dan kamu tidak akan mengusir dirimu (saudaramu sebangsa) dari kampung halamanmu, kemudian kamu berikrar (akan memenuhi) sedang kamu mempersaksikannya. (QS. Al Baqarah [2]: 84).


Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Banyak ungkapan-ungkapan miring ketika membela saudara kita di Palestina. Ada yang bertanya, bukankah negara kita masih banyak masalah, banyak orang miskin, banyak pengangguran, banyak yang perlu diberi bantuan, mengapa kita harus membela Palestina? Bukankan masih banyak yang lebih dekat dengan kita dan perlu bantuan? Bukankah Palestina urusan bangsa Palestina sendiri dengan Israel? Bukan urusan kita!.

Begitulah kalimat-kalimat yang hari ini sering kita dengar, sekilas nampak logis dan benar, tetapi jika dicerna secara mendalam akan mengendorkan semangat untuk membela saudara kita di Palestina.


Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Berikut 6 alasan mengapa kita harus membela saudara kita di Palestina:

Pertama: Di Palestina ada Masjidil Aqsha yang menjadi kiblat pertama umat Islam   

Sebelum menghadap ke Masjidil Haram di Makkah, kiblat pertama kaum muslimin adalah ke Masjidil Aqsha yang ada di Palestina. Kaum Muslimin shalat menghadap ke Masjid Al-Aqsha sejak diwajibkannya shalat pada malam Isra’ dan Mi’raj pada tahun kesepuluh kenabian, tepatnya tiga tahun sebelum hijrah Rasulullah SAW ke Madinah.

Menghadap Masjidil Haram baru dilaksanakan oleh Rasulullah dan para sahabat setelah turun firman Allah SWT dalam surat Al Baqarah ayat 150.

وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَ

Dan dari mana saja kamu (keluar), maka palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram. dan dimana saja kamu (sekalian) berada, maka palingkanlah wajahmu ke arahnya. (Al-Baqarah [2]: 150).

Kedua: Tanah yang diberkati serta tempat Mi’raj Rasulullah SAW

Palestina adalah bumi yang diberkati Allah SWT. Didalamnya terdapat Masjdil Aqsha. Juga sebagai tempat Mi’raj, dimana Rasulullah dinaikkan ke langit ketujuh Sidratul Muntaha. Hal ini sebagaimana firman Allah SWT.:

سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِّنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ اْلأَقْصَا الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya. (QS. Al-Isra’[17]: 1).

Berkenaan dengan bumi yang diberkati ini, Allah juga berkisah tentang penyelamatan Nabi Ibrahim alaihi salam dalam firman-Nya:

وَنَجَّيْنَاهُ وَلُوطًا إِلَى اْلأَرْضِ الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا لِلْعَالَمِينَ

Dan Kami seIamatkan Ibrahim dan Luth ke sebuah negeri yang Kami telah memberkahinya untuk sekalian manusia. (QS. Al-Anbiya’ [21]: 71).

Juga kisah Nabi Musa Ketika menyeberangi Laut Merah menghindari kejaran Fir’aun:

وَأَوْرَثْنَا الْقَوْمَ الَّذِينَ كَانُوا يُسْتَضْعَفُونَ مَشَارِقَ اْلأَرْضِ وَمَغَارِبَهَا الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا


Dan Kami pusakakan kepada kaum yang telah ditindas itu, negeri-negeri bahagian timur bumi dan bahagian baratnya yang telah Kami beri keberkahan padanya. (QS. Al-A’raf [7]: 137).

Ketiga: Terdapat Masjidil Aqsha, masjid utama setelah Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Kota pertama yang dimuliakan dalam Islam adalah kota Mekah disana ada Masjidil Haram, kemudian kota Madinah ada Masjid Nabawi, dan kota Al-Quds karena ada Masjid Al-Aqsha.

Masjidil Aqsha adalah masjid kedua yang dibangun di muka bumi setelah Masjidil Haram, juga merupakan masjid suci ketiga umat Islam setelah Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang diperintahkan untuk dikunjungi. Hal ini sebagaimana hadits Rasulullah SAW.:

لَا تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلَّا إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَمَسْجِدِ الرَّسُولِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَمَسْجِدِ الْأَقْصَى

Tidak boleh bersusah-payah bepergian kecuali ke tiga masjid yaitu Masjidil Haram, Masjid Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam (Masjid Nabawi), dan Masjidil Aqsha. (HR. Bukhari dan Muslim).

Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Keempat: Ikatan iman, sesama muslim adalah saudara

اَلْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا

Seorang Mukmin dengan Mukmin lainnya seperti satu bangunan yang tersusun rapi, sebagiannya menguatkan sebagian yang lain. (HR. Bukhari).

Rasulullah juga bersabda:

مَنْ لَمْ يَهْتَمْ بِأمْرِ الْمُسْلِمْينَ وَلَيْسَ مِنْهُمْ
Barang siapa yang tidak memperhatikan urusan kaum muslimin maka bukan dari golongan mereka. (HR. Tabrani)

Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Kelima: Hutang bangsa Indonesia terhadap rakyat Palestina

Indonesia memiliki hutang besar terhadap rakyat Palestina. Mengingat sejarah dukungan rakyat Palestina terhadap kemerdekaan Indonesia. Adalah Mufti Besar Palestina Muhammad Amin Al-Husaini yang mengakui pertama kali atas kemerdekaan Indonesia tahun 1945. Beliau juga yang mengajak negara-negara Timur Tengah untuk mengakui kemerdekaan Indonesia.

Selain itu, ada pula seorang saudagar Palestina yang berjuang dengan hartanya untuk mengabarkan kemerdekaan bangsa Indonesia ke seluruh penjuru dunia. Dialah Muhammad Ali Taher yang mengungkapkan: “Terimalah kekayaan saya ini untuk memenangkan perjuangan Indonesia,” .

Karena besar jasa Palestina inilah, Ketika Zionis Israel menjajah bumi Palestina, Pendiri NU, Kyai Haji Hasyim Asy’ari mengeluarkan seruan Hari Palestina setiap tanggal 27 Rajab. Hal ini tertuang dalam buku yang berjudul “Palestina dari Zaman ke Zaman” yang disusun oleh Saifoeddin Zoehri dan diterbitkan oleh PB Nahdlatoel Oelama pada bulan Desember 1947.

Kyai Haji Hasyim Asy’ari mengintruksikan kepada seluruh jama’ah Nahdhatul Ulama’ untuk mengumpulkan harta dan kekayaannya agar di sumbangkan kepada rakyat Palestina. Setelah terkumpul, semuanya disumbangkan kepada Rakyat Palestina yang sedang di jajah Zionis Israel.

Keenam: Konstitusi kita menentang segala bentuk penjajahan

Alasan keenam adalah alas an konstitusi kita yang menentang segala bentuk penjajahan. Dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan: “ Bahwa kemerdekaan adalah  hak segala bangsa dan oleh sebab itu, maka penjajahan di atas dunia harus dihapuskan, karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan”.

Bangsa Indonesia tidak mentolerir segala bentuk penjajahan di muka bumi. Semejak Zionis Israel menjajah bangsa Palestina, sikap Indonesia tegas menentang penjajah dan mendukung penuh kemerdekaan bangsa Palestina. Hal ini sebagaimana pidato pak Karno pad a tahun 1962 tentang Palestina dengan mengungkapkan: “Selama kemerdekaan bangsa Palestina belum diserahkan kepada orang-orang Palestina, maka selama itulah bangsa Indonesia berdiri menantang penjajahan Israel,”.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا َوَاسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ إِنَّهُ هُوَ السَمِيْعُ العَلِيْمُ

 

Khutbah Kedua:

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْمَلِكِ الْحَقِّ الْمُبِيْنِ، الَّذِي حَبَانَا بِالْإِيْمَانِ واليَقِيْنِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد،ٍ خَاتَمِ الأَنْبِيَاءِ وَالمُرْسَلِينَ، وَعَلَى آلِهِ الطَّيِّبِيِنَ، وَأَصْحَابِهِ الأَخْيَارِ أَجْمَعِين، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ.

Jamaah Shalat Jum’at Rahimakumullah

Karena itulah kalau ada orang berkata miring tentang dukungan kaum muslimin terhadap kemerdekaan Palestina maka sampaikan kepada mereka selama Masjidil Aqsha belum lepas dari gengaman Zionis Israel dan Palestina belum merdeka, maka selama itu pula kaum muslimin tegak berjuang membebaskan Palestina dari Zionis Israel dengan segala kekuatan dan kemampuan yang dimiliki.

Semoga Allah memenangkan kaum muslimin atas musuh-musuh-Nya. Membebaskan Masjidil Aqsha dari cengkeraman Zionis Israel dan membebaskan bumi Palestina dari berbagai bentuk penjajahan. Kita akhiri dengan berdoa kepada Allah SWT.

اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ.

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا، وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلَامِ، وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ، وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، وَبَارِكْ لَنَا فِي أَسْمَاعِنَا، وَأَبْصَارِنَا، وَقُلُوبِنَا، وَأَزْوَاجِنَا، وَذُرِّيَّاتِنَا، وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى والتُّقَى والعَفَافَ والغِنَى. اللَّهُمَّ اكْفِنَا بِحَلاَلِكَ عَنْ حَرَامِكَ وَأَغْنِنَا بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن. وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُة.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here